August 18, 2015

Penulis Sukses: Kalau Anda Ingin Jadi Penulis Di Koran



Kalau Anda Ingin Jadi Penulis Di Koran  

Menulis di koran itu keren, maksudnya Keren? Ya hanya keren begitu saja! Artinya sebagai penulis ternyata tulisan anda layak diterbitkan. Nama anda jadi muncul di koran, teman dan sahabat anda jadi tahu bahwa ternyata anda punya kebolehan juga dalam menulis! Hanya  itu saja? Ya masih banyak sih; misalnya tampang anda muncul di koran itu. Anda juga dapat uang dari tulisan tersebut. Apakah besar honornya kalau menulis di Koran? Ya sekarang sih sudah tidak? Lalu apakah pernah honor menulis di koran itu sebagai sesuatu yang besar? 
http://nulisbuku.com/books/view_book/6707/rahasia-sukses-penulis-preneur-life-style-dot-com

Oh kalau itu pertanyaanmu? Jawabnya Ya. Tahu nggak pada tahun 70 an, menulis di koran itu honornya lumayan besar. Untuk koran nasional, honornya  bervariasi antara 15-35.000 rupiah; koran lokal antara 1500-2500 rupiah per artikel. Tapi ingat harga heras satu kilogram waktu itu sebesar rp 30, Jadi kalau honornya Rp35.000 maka anda dapat membeli beras 1 ton, 1000 kg lebih. Sekarang? Koran nasional paling banter bisa memberi 50 kg beras, malah banyak yang nggak bayar sama sekali.
Tapi lupakan nilai honornya, yang pentingkan bagaimana agar bisa menjadi penulis yang baik dan tulisan kita bisa dimuat di Koran. Ya kita hanya bicara soal itu saja dululah, yang lainnyananti sajalah atau lain waktu. Oke?
Anda Memang Perlu Jadi Ahli
Untuk memulai karier menulis di koran, amati rubrik yang disukai oleh Koran tersebut. Misalnya hari Sabtu, Koran tersebut dihiasi oleh tulisan-tulisan bertemakan Gadget. Maka tulisan anda dapat menyesuaikan tema tersebut untuk dapat dimuat di hari Sabtu. Pelajari  chiri khas koran tersebut. Ibarat kata nih ye, kalau warung makanan maka anda harus bisa mengenalnya, apakah warungitu warung Soto, warteg atau nasi padang. Nah ini penting, sebab kalau ternyata koran itu tipe nasi padang lalu anda tawarkan bahan untuk Soto, jelas mereka nggak akan terima. Begitu juga sebaliknya. Jadi kenali tipe Koran tersebut dan ketahui apa maunya.
Kemudian yang lebih penting lagi, anda harus punya pengetahuan atau punya referensi tentang apapun yang akan anda tuliskan. Kalau itu misalnya tentang kehidupan ekonomi, maka anda juga harus tahu siapa mbahnya ekonomi yang sekarang ini di puja dan diandalkan pasar; anda juga harus tahu siapa-siapa saja pemikir ekonomi secara nasional. Siapa saja dari perguruan tinggi, dari para partai politik, dari pengamat, dari budayawan dll. Artinya bidang apapun yang jadi segmen atau niche anda, anda harus tahu betul jeroannya. Nah dari hal seperti ini, anda nanti akan tahu tipe ekonom seperti apa sebenarnya Koran yang akan anda tuju.

Berikut beberapa tips supaya tulisan dapat dimuat di Koran:

1. Ide Orisinal, dan lagi IN. Bisa saja tulisannya sama tapi tulislah dari sudut pandang yang khas dan menarik banyak minat.  Bayangkan anda sedang memberi pencerahan dimuka khalayak. Pencerahan yang semestinya perlu mereka tahu bila dikaitkan dengan topik yang lagi ini di masyarakat.

2. Topik Aktual. Koran terbit setiap hari, isu berubah setiap saat. Untuk menulis topik actual, tantangannya adalah  untuk tidak hanya mengerti isu-isu terdahulu tapi juga mampu memprediksi isu yang akan datang. Sebagai penulis anda sebaiknya sudah bisa memanfaatkan “Trending Topic” dari sosial media serta sesuai arahan Google, Yahoo atau mesin pencari lainnya. Anda jangan sampai tergolong gaptek.
3. Uraian dan Data Baru. Masalah boleh sama. Tapi coba kita melihat masalah tersebut dengan pendekatan yang berbeda dari kebanyakan orang. Sebagai penulis anda juga sudah paham tentang apa yang tengah In di media massa dan dari sudut pandang mana yang berkembang saat ini. Karena itu anda harus bisa menulisnya dari sisi lain, sisi yang juga tidak kalah menariknya.
4. Argumentasi Menarik dan Logis. Argumentasi muncul dari kekayaan pandangan seorang penulis. Alurkan argumentasi anda sesuai dengan alur yang berdasarkan teori atau cara pandang para ahli. Ingat tidak ada yang baru di dunia ini, semua itu sudah pernah terjadi, dan carilah kejadian tersebut serta kemukakan dengan logika dan bahasa serta suasana saat ini.
5. Tidak Bertele-tele. Kalau anda sudah tergolong ahli pada bidangnya, maka tulisan anda tidak akan bertele-tele. Sebab yang anda tuliskan itu adalah sesuatu yang riel, sesuatu yang memang berdasarkan teori, sesuatu yang berdasarkan pengalaman para ahli sehingga anda tinggal merangkaikannya dalam untaian kata-kata yang baik dan benar.
6. Tangkap dan Peka Dengan Momentum. Kalau anda seorang penulis, maka anda tahu apa yang tengah terjadi di sekitar anda.  Karena itu manfaatkan momentum yang ada, agar sesuai dengan tulisan anda. Bisa juga anda katakan, buatlah tulisan sesuai perkembangan yang tengah terjadi di masyarakat.
7. Populer.Pilih bahasa yang mudah dipahami pembaca supaya pesan yang ingin kita sampaikan dapat dengan mudah mengena di hati pembaca.
8. Mengikuti Aturan.Perhatikan betul ejaan yang digunakan. Perhatikan pula aturan yang ditentukan oleh redaksi, missal: jenis tulisan, jumlah karakter, margin, spasi, dan seterusnya. Sebaik-baiknya tulisan tapi jika tidak mengikuti aturan tetap akan ditolak oleh redaksi.
9. Menggunakan Bahasa yang Sopan dan menarik.Kebanyakan media kini menerima tulisan melalui e-mail. Karena kemudahan ini, terkadang kaidah dan etika menulis surat terabaikan. Tulislan isi e-mail dengan sapaan kepada redaksi dan berisi maksud e-mail tersebut dengan bahasa yang sopan. Dengan begitu, redaksi jadi lebih merasa dihormati.
Selamat mencoba, jangan lupa yang penting itu berlatih dan berlatih. Ingatlah menulis itu juga bisa menjadi tumpuan kehidupan profesional anda.



No comments:

Post a Comment